Kamis, 25 Okt 2018, 07:56 WIB

Kang Jono Ngaji bab Cinta

Kang Jono Ngaji bab Cinta
Ngaji (Dok. PPMH)

oleh Muhammad Rahmatullah pada 14 Januari 2013 pukul 12:58

Begitu banyak definisi cinta, hingga sulit untuk dijabarkan makna dari hakikat cinta itu sendiri. Malam itu, kang Jono ditemani sahabat setianya, kang Kadir sedang khusyuk mengaji bab “Mahabah” di kamar i-3 komplek Sunan Muria, GP 38. Mereka berdua ingin menguak rahasia-rahasia dari definisi cinta berlandaskan pendapat para alim allamah, agar bisa semakin cinta kepada Gusti Allah serta semakin cinta kepada kanjeng Nabi SAW.

“Mangga, kang Kadir disruput disek kopine!!! disumet sek rokoke, ben ora tegang”, ajak kang Jono. Maklum, kopi dan rokok adalah sesajen wajib buat mereka berdua saat mengaji. Katanya sih, kalau ada kopi dan rokok membuat pikiran mereka berdua menjadi terang dan mengaji menjadi mudah.

Kang Jono memulai ngajinya. Qoul yang pertama datang dari SYEKH ABU YAZID AL BUSTOMI. Begini qaul beliau kang Kadir, Cinta itu adalah: (HIYA) utawi kang aran cinta (ISTIQLALUL KATSIR) Iku nganggep titik marang perkara akeh (MIN NAFSIKA) kang teka saking awak sira (WASTIKTSAARUL QALIL) lan nganggep akeh marang perkara titik (MIN HABIBIKA) kang teka saking kekasih sira.

“Maksudipun dos pundi kang Jono?” Gumam kang Kadir. Menurut beliau, cinta itu adalah menganggap sedikit terhadap apa yang telah engkau berikan kepada kekasihmu meski sejatinya itu banyak dan menganggap banyak terhadap pemberian kekasih kepadamu serta sejatinya apa yang diberikan untukmu itu sedikit. Ini menurut pendapat beliau ABU YAZID AL BUSTOMI.

Sedangkan, menurut ABU ABDILLAH AL QURSYI, Cinta adalah: kang aran cinta hiya iku (AN TAHIBA ) yenta nguwehake sapa sira (KULLAKA) ing sekabehane sira (LIMAHBUBIKA) maring kekasih sira (FALA YABQO) mangka ora tetep (LAKA) keduwe sira, apa (SYAIUN) suwiji-wiji.  Maksudnya ngeten kang Kadir, cinta itu adalah memberikan segala sesuatu apa yang kau miliki kepada kekasihmu, hingga tak lagi tersisa barang satu apapun untukmu. “Sungguh konsep totalitas yang tak main-main kawan , konsep cinta yang satu ini”, celetuk kang Kadir. “Betul kang”, timpal kang Jono.

Lanjut, kang Jono meneruskan ngajinya. Senada dengan beliau apa yang di ungkapkan oleh SYEKH MUHAMMAD BIN MUFADDOL,  (HIYA) utawi kang aran cinta, iku (TAUHIDUL MAHBUB) nyuwiji aken kekasih, (BIL MAHABBAH) kelawan demen utawa cinta. Maksudnya begini kang Kadir,  cinta itu adalah mengesakan kekasih dengan cinta itu sendiri tidak dengan selainnya. “Konsep cinta yang amat setia, hingga tidak memungkinkan kita sebagai pecinta untuk menduakan sang kekasih dengan selain cinta itu sendiri”, ujar kang Jono.

Masih dalam pembahasan cinta, mangga kang Kadir, bersama-sama kita menilik definisi cinta menurut SYEKH YAHYA BIN MU'ADZ. “Jangan lupa disruput disek kopine!”, ajak kang Jono. (HIYA) utawi kang aran cinta, iku (MA LA YANQUSU) perkara kang ora kurang (BIL JAFA') kerana sifat kang ala, (WALA YAZIDU BIL IHSAN) Lan ora tambah kelawan sifat bagus. Maksudnya begini kang Kadir, cinta adalah sesuatu yang tidak akan berkurang dengan sifat buruk meski hal itu datang dari sang kekasih, dan tidak pula bertambah meski dengan sifat yang baik darinya. “Intinya kalau sudah cinta maka tak ada alasan untuk cinta itu sendiri”, ajak kang Jono.

Terakhir kang Kadir, mari kita lihat definisi cinta yang lain. (MAN) utawi sapane wong (AHABBA) kang demen sapa man (SYAIAN) ing suwiji wiji, ya (AKTSARO) mangka akeh, apa (DZIKRUHU) nyebute man ing syai'. Maksudnya, barang siapa yang cinta terhadap sesuatu maka dia banyak menyebut nyebut namanya. Tutup ngaji kang Jono malam itu dengan penuh pencerahan.

Sungguh, hal yang nyata dalam kehidupan kita kang Kadir. Dari sini, seberapa cintakah kita kepada Kanjeng Nabi ? sudahkah kita sebut namanya pada tiap waktu ? “Barang siapa yang mengaku cinta rosul, kok dia nggak mau sholawat , iku GOROOOOOH (dusta)  apa lagi menghujat dan menolaknya, ora gelem burdahan, ora gelem habsyian, berjanjian, lan diba'an dengan dalih pemurnian tauhid dan sunnah iku GOROOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOH”, Tutur kang Jono. “Mantab kang Jono, ngono iku wong gak ngerti tapi ngakune ngerti”, tutup kang Kadir. “Sae Kang”, sahut kang Jono.


Diki Dharma Adrivian, i-3, Sunan Muria, malang 02 robiul awal

Shalawat  Shalawat Nabi