Biografi

Share Button

Biografi KH. Muhammad Yahya

KH. Muhammad Yahya dilahirkan pada tahun 1903 M, di desa Jetis, 10 km arah barat Kota Malang, perjalanan kearah Kota Batu. Saat ini, desa Jetis berada di wilayah kecamatan Dau, kabupaten Malang dan berbatasan langsung dengan kelurahan Tlogomas yang sudah berada di wilayah Lowokwaru, Kota Madya Malang.

Meskipun lahir di daerah Malang, namun sebenarnya Kyai Yahya memiliki darah keturunan Jawa Tengah, tepatnya daerah Juwana, kabupaten Pati. Karena ayahanda beliau Kyai Qoribun dan ibunda Nyai Sarmi adalah penduduk asli Juwana. Dari pernikahan Kyai Qoribun dan Nyai Sarmi itulah Kyai Yahya dilahirkan sebagai anak ke empat dari tujuh bersaudara. Dengan demikian beliau memiliki tiga kakak dan tiga adik. Kakak pertama dan kedua perempuan, yaitu Ratun dan Tasmi, sedangkan kakak ketiga beliau bernama Abdul Hamid. Ketiga adik beliau semuanya laki-laki, yaitu Subadar, Jayadi, dan Nasibun.

Sejak kecil Kyai Yahya telah bersentuhan dengan ilmu agama melalui pendidikan keluarga dengan tradisi santri yang kental. Disamping itu, beliau juga mengikuti pendidikan dasar keagamaan yang diasuh oleh paman beliau sendiri, yaitu Kyai Abdullah yang juga salah satu mursyid thoriqoh. Di surau pesantren pamannya inilah beliau mengenal dasar-dasar aqidah, bimbingan ibadah, dan etika agama maupun ilmu akhlaq. Penguatan dasar agama dimasa kecil ini menjadikan beliau kuat dan kokoh dalam mempertahankan prinsip serta memperoleh kemudahan dalam mengembangkan ilmu dimasa berikutnya.

 

Dzurriyat K.H. M. Yahya

Kiai Yahya dan Ibu Nyai Hj. Siti Khodijah Yahya dikaruniai 11 orang putra-putri, yaitu :

1. Kiai A. Dimyati Ayatullah Yahya (1936 – 1971)
Kiai A. Dimyati meninggal 40hari sebelum Kiai Yahya wafat dengan meninggalkan seorang putri. Kiai Dimyati adalah putra tertua yang bersama deangan ayahanda beliau berjuang mengembangkan Pondok Pesantren Miftahul Huda dan mengasuh jama’ah Thoriqoh di Kodya dan Kabupaten Malang.

2. K.H. Abdul Adzim Amrullah Yahya(1938 – 2003)
Beliau mendirikan Pondok Pesantren yaitu PP. Manba’ul Huda di Girimulyo, Kec. Karangploso Kab. Malang. Kiai Adzim diberi ijazah (mandat) oleh ayahanda beliau, Kiai Yahya untuk menjadi khalifah dan mursyid (guru) Thoriqoh Mu’tabaroh Qodiriyah wan Naqsabandiyah yang bertugas membina dan membaiat thoriqoh di Malang. Mandat ini beliau terima setelah pemegang mandat sebelumnya, Kiai Dimyati wafat. Dalam Idaroh Syu’biyah Jam’iyyah Ahlith Thoriqoh Al-Mu’tabaroh An Nahdliyah Malang, Kiai Abdul Adzim dipercaya sebagai roisnya.

3. Gus Abdulloh (Lahir 1940) meninggal waktu kecil

4. K.H. Abdur Rochim Amrullah Yahya (1942 – 2010)
Beliau merupakan pengasuh generasi IV di PP. Miftahul Huda. Sebagai penerus Kiai Yahya beliau bersama saudara bertekad melestarikan apa yang dirintis dan ditetapkan oleh Kiai Yahya, serta melakukan pengembangan positif selama tidak bertentangan dengan cita-cita dan wasiat Kiai Yahya. Kiai Abdur Rochim dipanggil kehadirat-Nya dengan meninggalkan tiga putri dan satu putra.

5. K.H. Abdur Rohman Yahya (Lahir 1945)
Kiai Abdur Rohman bersama dengan Kiai Abdur Rochim mengasuh PP. Miftahul Huda dan secara istiqomah memberikan pengajian kitab kuning kepada para santri dalam setiap harinya. Beliau juga diijazahi dan diberi mandat sebagai kholifah dan mursyid (guru) Thoriqoh Mu’tabaroh Qodiriyah wan Naqsabandiyah sebagai penerus Kiai Yahya bersama dengan Kiai Abdul Adzim Yahya. Dalam Idaroh An Nahdliyah Malang, Kiai Abdur Rohman dipercaya sebagai katib, dan sekarang (setelah Kiai Abdul Adzim wafat) Kiai Abdur Rohman dipercaya sebagai rois.

6. K.H. Ahmad Arif Yahya (Lahir 1948)
Kiai Ahmad Arif adalah putra ke-enam Kiai Yahya. Saat ini beliau menjabat sebagai Kepala Madrasah Diniyah Matholiul Huda PP. Miftahul Huda. Sejak tahun 1978 Kiai Ahmad Arif bersama beberapa ustadz mengelola Madrasah Diniyah dengan menerapkan sistim salaf klasikal. Dalam madrasah ini beliau membagi jenjang pendidikan terdiri dari tiga tingkatan, yakni tingkat ula, wustho, dan ulya.

7. Nyai Khodijah (Lahir 1950)
Nyai Khodijah adalah putri pertama Kiai Yahya. Beliau bersama suami, K.H. M. Muchtar saat ini sedang mengasuh santri di PP. Manabi’ul Huda, Tumpukrenteng, Kec. Turen Kab. Malang.

8. K.H. Muhammad Ghozali Yahya (Lahir 1952)
Kiai Muhammad Ghozali saat ini sedang merintis dan mengembangkan pondok pesantren di Karangploso, Malang.

9. Nyai Hj. Fatimah (Lahir 1955)
Nyai Hj. Faimah saat ini bersama suami, K.H. Ubaidillah mengasuh PP. Hidayatul Mubtadi-in, Dawuan Malang.

10. Nyai Hj. Maryam Mashrifiyah (Lahir 1958)
Nyai Hj. Maryam saat ini meneruskan perjuangan ibunda beliau Almarhumah Nyai Hj. Siti Khodijah Yahya dalam mengasuh santri putri PP. Miftahul Huda. Suami beliau, K.H. M. Baidlowi Muslich, menjabat sebagai Kepala Pondok Pesantren Miftahul Huda sekaligus menjabat sebagai Ketua Umum Majlis Ulama Indonesia Kota Malang. Saat ini Nyai Hj. Maryam beserta suami sedang merintis dan membangun Pondok Pesantren Anwarul Huda di Karang Besuki Malang.

11. Nyai Hj. Dewi Aisyah (Lahir 1962)
Nyai Hj. Dewi Aisyah adalah putri terakhir Kiai Yahya. Bersama kakak beliau, meneruskan ibunda Almarhumah Nyai Hj. Siti Khodijah Yahya mengasuh pondok putri di PP. Miftahul Huda. Suami beliau, Drs. K.H. M. Shohibul Kahfi, M.Pd menjabat Wakil Kepala Pondok Pesantren Miftahul Huda.

Share Button